Setelah Kemenkeu Dan Kemendag, Hacker Serang Kementerian Energi AS

Logo Kementerian Energi Amerika Serikat (AS).


WASHINGTON DC – Kementerian Energi Amerika Serikat ( AS) melaporkan adanya upaya pelanggaran dunia maya pada Kamis (17/12/2020).


Laporan tersebut muncul menyusul adanya dugaan kampanye Rusia yang menghantam lembaga pemerintah AS melalui serangan siber.


Kendati demikian, menurut Kementerian Energi AS, serangan tersebut berhasil diisolasi ke jaringan bisnis sebagaimana silansir dari Reuters.


"Pada titik ini, penyelidikan telah menemukan bahwa malware telah diisolasi ke jaringan bisnis saja dan tidak memengaruhi fungsi penting misi keamanan nasional dari kementerian," kata juru bicara Kementerian Energi AS Shaylyn Hynes.


Kementerian Energi AS adalah badan AS terbaru yang mengonfirmasi telah diserang dalam peretasan perangkat lunak SolarWinds.


Sebelumnya, Kementerian Perdagangan (Kemendag) AS dan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) AS juga melaporkan telah coba diretas SolarWinds.


Hynes menambahkan bahwa fungsi keamanan di Administrasi Keamanan Nuklir Nasional (NNSA), cabang dari Kementerian Energi AS yang mengelola senjata nuklir negara, tidak terpengaruh.


Di sisi lain, Senator AS dari Partai Republik Deb Fischer meyakini akan keamanan senjata nuklir milik AS.


Kendati demikian, imbuh Fischer, keamanan NNSA harus tetap diperkuat karena para hacker alias peretas mencoba menargetkan jaringan keamanan NNSA. Fischer merupakan ketua subkomite yang mengawasi nuklir.


Menurutnya, aksi peretasan tersebut semakin mendorong upaya memodernisasi keamanan nuklir AS supaya tetap aman, terjamin, dan efektif dalam menghadapi ancaman yang terus berkembang.


Peretas yang menyerang sejumlah kementerian di AS tersebut diyakini bekerja untuk Rusia.


Para peretas telah memantau lalu lintas e-mail internal di lembaga AS dalam pelanggaran yang sedang diselidiki oleh FBI.


Politico melaporkan bahwa peretas menyebabkan kerusakan lebih parah pada jaringan di Komisi Pengaturan Energi Federal (FERC) Kementerian Energi AS, daripada badan lainnya yang telah diretas.


Laporan tersebut juga menyebut bahwa laboratorium milik Kementerian Energi AS yani Sandia dan Los Alamos berhasil diretas.


[Source: Kompas]

Post a Comment

0 Comments