Russ The News is News Site for Information ,entertainmet,Politics,Economic all around the world

Memaknai Hari Ibu, Ini Harapan 5 Sosok Perempuan Penggebrak Perubahan Dari Seluruh Indonesia

5 sosok perempuan Indonesia yang menjadi penggebrak di daerahnya masing-masing.


KOMPAS.com – Dalam memaknai perayaan Hari Ibu yang jatuh pada 22 Desember setiap tahunnya, selalu ada setangkup harapan yang dicita-citakan oleh seluruh perempuan di Indonesia. Utamanya, terkait dengan peran serta mereka dalam membangun negeri tercinta.


Atas dasar itu, Badan Pembinaan Ideologi Pancasila dan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) melakukan diskusi secara virtual dengan lima sosok perempuan penggebrak perubahan dalam berbagai sektor penting di Indonesia.


Lima perempuan tersebut adalah Saraiyah dari Lombok, Vita Krisnadewi dari Yogyakarta, Siti Hajir dari Jambi, Indotang dari Makassar, dan Senita Rizkiwahyuni dari Riau.


Saat ditanya mengenai harapan mereka terkait kemajuan perempuan di Indonesia, kelima perempuan hebat tersebut mempunyai jawaban yang hampir sama, yaitu pentingnya kesetaraan hak bagi perempuan di berbagai lini kehidupan.


Saraiyah, salah satunya. Bergerak di bidang pendidikan dan kerap memberikan pembekalan kepada perempuan di desanya, ia berharap perempuan memiliki hak yang sama dalam hal pendidikan.


“Harapan saya ini mewakili semua perempuan yang tinggal di desa. Tak hanya dalam hal pendidikan, perempuan juga memiliki hak yang sama dalam sektor lainnya,” ujarnya dalam acara Senyum Ibu Pertiwi di Kompas TV, Selasa (22/12/2020).


Pada kesempatan itu, Saraiyah juga turut mengajak perempuan untuk ikut serta membangun desanya masing-masing dengan cara terlibat dalam proses perencanaan program atau mengikuti setiap kegiatan di desanya masing-masing.


Vita asal Yogyakarta juga sependapat dengan Saraiyah. Perempuan yang bergerak di bidang ekonomi dengan mendirikan usaha peternakan modern, Sinatria Farm, ini meyakini bahwa perempuan Indonesia memiliki kepribadian yang kuat dan hebat.


Harapan untuk perempuan Indonesia juga terucap dari Siti Hadjir. Perempuan yang turut memajukan budaya dengan melestarikan batik Jambi melalui sistem daur ulang ini mengatakan bahwa perempuan yang memiliki usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) perlu dukungan lebih dari semua pihak.


“Saya berharap batik Jambi bisa go international dan budaya kita bisa diperkenalkan ke luar negeri. Namun, selama pandemi Covid-19, usaha kami cukup terdampak. Oleh karena itu, kami meminta semua pihak untuk mendukung upaya pelestarian batik ini,” jelas Siti.


Bagi Siti, pelestarian budaya yang dilakukannya merupakan salah satu upaya dalam pembangunan identitas bangsa. Selain Siti, Indotang dari Makassar juga turut memiliki andil bagi pembangunan negeri, utamanya terkait pendidikan anak.


Ibu yang berprofesi sebagai penjual sayur keliling ini bahkan kerap memberikan edukasi kepada ibu-ibu di daerahnya terkait pendidikan anak.


“Sambil berjualan sayur, tak henti-hentinya saya mengampanyekan larangan menikah di usia dini. Saya juga memiliki harapan, semoga tidak ada lagi kekerasan bagi perempuan,” jelasnya.


Terakhir, ada sosok Senita di Riau. Perempuan yang bekerja sebagai bidan ini fokus terhadap kesehatan ibu dan anak-anak di daerahnya. Dedikasinya pun terlihat pada program pos pelayanan keluarga berencana - kesehatan terpadu (posyandu) yang dirintisnya sejak awal 2017.


“Banyak sekali harapan yang ingin saya sampaikan sebagai bidan. Salah satunya, bisa menekan angka kematian ibu melahirkan dan bayi,” ucap Senita.


Itulah harapan dari lima sosok perempuan Indonesia yang telah berkontribusi membangun daerahnya masing-masing. Bagaimana dengan Anda?


[Source: Kompas]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar