3 Fakta Penangkapan Calo Rapid Test Di Stasiun Senen

Pemudik dari Yogyakarta mulai berdatangan kembali ke Jakarta menggunakan Kereta Api Fajar Utama di Stasiun Senen, Sabtu (2/8/2014). Dinas Perhubungan memprediksi arus balik Lebaran 2014 akan mencapai puncaknya pada hari Sabtu (2/8) atau Minggu (3/8), menyusul dimulainya aktivitas kerja pada Senin (4/8).

JAKARTA - Polisi menangkap tiga orang terduga calo rapid test di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, Minggu (20/12/2020) pukul 01.30 WIB.


Terungkapnya praktik calo rapid test ini setelah adanya saksi yang melaporkan peristiwa tersebut.


“Pada hari Sabtu tanggal 19 Desember 2020 sekitar pukul 23.00 WIB, pelapor memberikan informasi bahwa telah terjadi praktik percaloan hasil rapid test (di Pasar Senen),” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus dalam keterangan tertulis, Minggu.


Menurut Yusri, anggota kepolisian kemudian melakukan penyelidikan dan berhasil menangkap para pelaku. Mereka kemudian dibawa ke Mapolres Jakarta Pusat.


Berikut tiga fakta terkini perihal penangkapan calo rapid test di area Stasiun Senen:


Modus

Yusri membeberkan modus operandi para pelaku untuk menggoda calon korban memakai jasa mereka.


Calon korban bisa mendapat surat keterangan negatif reaktif Covid-19 tanpa perlu menjalani tes rapid dengan harga relatif murah.


Adapun tiga pelaku calo rapid test itu berinisial AS, LY, dan HS.


Dari tangan AS, polisi menyita uang tunai Rp100.000, sedangkan dari tangan LY ada uang Rp 42.000.


“HS, barang bukti (BB) nihil,” tambah Yusri.


Yusri menambahkan, uang sebesar Rp 100.000 dari pelaku merupakan hasil praktik calo rapid test.


Belum Ada Unsur Pidana

Hingga Minggu sore, polisi masih belum menemukan unsur pidana ketiganya.


"Akan kita dalami apakah ada tindak pidananya atau penyalahgunaan tentang rapid ini kami masih mohon waktu," ujar Kapolres Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto dalam konferensi pers, Minggu.


Heru mengatakan, saat ini pihaknya masih melakukan penyelidikan. Hingga saat ini belum ada pasal yang dijatuhkan terhadap tiga terduga pelaku calo rapid test tersebut.


"Kita masih melakukan penyelidikan, jadi belum bisa kita nyatakan apa-apa," ucap Heru.


Begitu juga terkait klinik tempat ketiga terduga pelaku mengantarkan korban-korbannya untuk melakukan rapid test.


"Masih kita dalami lagi. Karena kalau kita ekspose bubar (kliniknya) nanti," kata dia.


Heru mengimbau kepada masyarakat agar mencari tempat rapid test yang memiliki validasi sehingga hasilnya bisa dipertanggungjawabkan dan tidak membawa penyakit saat bepergian.


"Imbauan kepada masyarakat kalau mau berangkat memastikan tempat rapid ini benar-benar valid sehingga kalau pulang kampung tidak menularkan covid," kata Heru.


Baca juga: Polisi Tangkap 3 Calo Rapid Test di Stasiun Pasar Senen, Ini Komentar PT. KAI


Beroperasi di Luar Stasiun

Sementara itu, PT KAI Daop 1 Jakarta memastikan tidak ada calo rapid test Covid-19 yang berkeliaran di dalam Stasiun Pasar Senen.


Pernyataan tersebut sekaligus menegaskan bahwa terduga calo rapid test pada Minggu dini hari, beraktivitas di luar stasiun, yakni di sekitar Pasar Senen.


Kepala Humas PT KAI Daop 1 Jakarta Eva Chairunnisa mengatakan, proses pemeriksaan berkas kesehatan penumpang dilakukan petugas dengan penuh ketelitian. Petugas dipastikan mengecek keabsahan berkas.


“Terkait informasi adanya pihak lain di luar area Stasiun, yang menawarkan jasa kepada calon penumpang agar menuju klinik tertentu untuk melakukan rapid atau pemeriksaan kesehatan atau mendapatkan surat kesehatan, Daop 1 Jakarta telah melakukan koordinasikan dengan pihak yang berwenang agar dapat melakukan tindak lanjut penelusuran,” ujar Eva dalam keterangan tertulis, Minggu siang.


[Source: Kompas]

Post a Comment

0 Comments